Bendungan atau waduk adalah bangunan yang dibangun untuk menjaga aliran air di waduk, danau, atau tempat rekreasi. Konstruksi bendungan juga digunakan untuk mengalirkan air ke pembangkit listrik tenaga air dan  Kebanyakan dari konstruksi bendungan juga memiliki area yang disebut pintu air untuk membuang kelebihan air secara bertahap atau terus menerus.

Jenis Konstruksi Bendungan

Jenis Konstruksi Bendungan

Bendungan dapat diklasifikasikan menurut struktur, tujuan, atau ketinggian. Menurut struktur dan bahan yang digunakan, bendungan dibedakan menjadi berbagai jenis bendungan. Tujuannya termasuk menyediakan air untuk irigasi atau suplai air perkotaan, meningkatkan navigasi, menghasilkan listrik, menciptakan area rekreasi atau habitat untuk ikan dan hewan lain, mencegah banjir, dan membatasi pembuangan dari lokasi industri seperti tambang atau pabrik. Ada sangat sedikit checker yang dibangun untuk semua tujuan di atas.

Menurut ketinggian, bendungan lebih tinggi dari 15 meter dan bendungan utama lebih dari 150 meter. Sedangkan bendungan rendah kurang dari 30 m, bendungan tengah antara 30-100 m, dan bendungan tinggi lebih besar dari 100 m. Terkadang bendungan pelana sebenarnya adalah tanggul, dinding yang dibangun di sepanjang sisi danau untuk melindungi tanah di sekitarnya dari banjir. Ini mirip dengan tanggul dan merupakan dinding yang dibuat di sepanjang sisi sungai atau air terjun untuk melindungi tanah di sekitarnya dari banjir.

Bendungan Water stop

Bendungan water stop adalah bendungan kecil yang dirancang untuk mengurangi dan mengendalikan aliran erosi tanah.

Bendungan kering

Bendungan kering adalah bendungan yang dirancang untuk mengendalikan banjir. Biasanya kering dan akan mempertahankan kelembapan, dan jika tidak diperiksa, akan membanjiri area di bawahnya.

Setengah bendungan

Bendungan semi-pengalihan adalah bendungan yang tidak menutup sungai. Sebagian arus disimpan di danau yang berbeda di depan bendungan.

Bendungan kayu

Orang terkadang menggunakan bendungan kayu karena lokasi dan ketinggiannya dibatasi. Jika bendungan dibangun, kayu adalah bahan termurah, dan semen mahal serta sulit diangkut. Bendungan kayu dulunya banyak digunakan, tetapi sebagian besar sudah diganti dengan beton, terutama di negara-negara industri. Beberapa bendungan masih digunakan. Kayu juga merupakan bahan dasar yang digunakan oleh berang-berang, dan tanah serta batu biasanya ditambahkan untuk membentuk bendungan berang-berang.

Bagian Konstruksi Bendungan

Bagian Konstruksi Bendungan

Badan bendungan

Badan bendungan yang berfungsi sebagai penghalang air. Bendungan biasanya digunakan untuk tujuan menahan air, sedangkan bangunan lain (seperti pintu air atau tanggul) digunakan untuk mengelola atau mencegah air mengalir ke area tertentu di tanah. Energi air menyediakan listrik, yang disimpan dalam pompa, yang dapat digunakan untuk menyediakan listrik bagi jutaan konsumen.

Pondasi

Pondasi adalah bagian dari bendungan dan digunakan untuk menjaga agar bendungan tetap kuat.

Pintu air (gerbang)

Digunakan untuk mengatur, membuka dan menutup aliran air di saluran. Bagian penting dari pintu air adalah:

  • Daun pintu (door leaf). Ini adalah bagian dari pintu air yang menjaga tekanan air dan dapat dipindahkan untuk membuka, menyesuaikan, dan menutup aliran air.
  • Bingkai panduan. Ini adalah alur yang terbuat dari baja atau besi yang telah dimasukkan ke dalam beton agar pintu tetap bergerak sesuai rencana.
  • Armature (penahan). Baja atau besi ditanam pada beton untuk memperbaiki rangka yang mengontrol arah pergerakan guna memindahkan beban dari pintu gerbang ke struktur beton.
  • Hoist. Merupakan alat yang digunakan untuk menggerakkan pintu air agar dapat membuka dan menutup dengan mudah.

Spill way

Merupakan bangunan dan fasilitasnya, digunakan untuk mengalirkan air banjir ke waduk, agar tidak membahayakan keamanan bendungan. Bagian penting dari bangunan overflow:

  1. Saluran panduan dan struktur kendali.
    Digunakan untuk memandu dan mengatur aliran air sehingga alirannya kecil tetapi aliran airnya besar.
  2. Saluran transportasi drainase (chute, chute, drainage carrier, spillway).
    Semakin tinggi bendungan, semakin besar perbedaan antara ketinggian air tertinggi di waduk dan ketinggian sungai di bagian hilir bendungan. Jika kemiringan saluran drainase berkurang, ukurannya akan sangat panjang dan mengakibatkan bangunan mahal. Oleh karena itu, sesuai dengan topografi setempat, lereng harus diperbesar.
  3. Bangunan peredam energi (energy dissipater).
    Digunakan untuk menghilangkan atau paling tidak mengurangi energi air agar tidak merusak tebing, jembatan, jalan, gedung, dan fasilitas lainnya di bagian hilir bangunan luapan.

Kanal

Saat ada banyak curah hujan, itu digunakan untuk menampung luapan air.

Reservoir

Digunakan untuk menampung / menerima luapan dari bendungan.

Stilling Basin

Ini memiliki fungsi yang sama dengan perangkat pemakan energi.

Katup

Ini memiliki fungsi yang sama dengan pintu air biasa dan hanya dapat menahan tekanan yang lebih tinggi (pipa air, pipa cepat dan terowongan tekanan). Merupakan alat untuk membuka, mengatur dan menutup aliran air dengan cara memutar, menggerakkan air secara horizontal atau vertikal pada saluran air.

Galeri drainase

Digunakan untuk menghasilkan listrik di bendungan.

Tipe Bendungan

Tipe Bendungan

Bendungan juga dibedakan menjadi beberapa tipe yaitu:

Menurut ukurannya

  • Bendungan besar (large dam)
    Menurut definisi ICOLD, bendungan didefinisikan sebagai sebuah konstruksi yang tingginya dari dasar pondasi hingga puncak melebihi 15m. Bendungan dengan ketinggian antara 10m dan 15m juga dapat disebut bendungan besar selama memenuhi satu atau lebih kondisi berikut: Panjang puncak bendungan tidak kurang dari 500m, Volume waduk yang terbentuk tidak kurang dari satu juta meter kubik, Arus banjir maksimum yang dihitung tidak kurang dari 2000 meter kubik per detik, Fondasi bendungan menghadapi kesulitan khusus (terutama masalah pondasi yang sulit), dan Desain bendungan berbeda dengan masa lalu (desain tidak normal).
  • Bendungan kecil 
    Semua bendungan yang tidak memenuhi standar bendungan besar disebut bendungan kecil.

Menurut Tujuan Penggunaannya

  • Bendungan penyimpanan air
    Bendungan adalah bendungan yang dibangun untuk membentuk waduk yang dapat menampung air saat air terlalu banyak sehingga dapat digunakan saat dibutuhkan.
  • Bendungan untuk penyimpanan / pengalihan air (bendungan pengalihan)
    Merupakan bendungan yang dibangun dengan ketinggian air yang tinggi, sehingga bisa dialirkan ke anak sungai atau anak sungai.
  • Bendungan (waduk) yang memperlambat aliran air
    Ini adalah bendungan yang dibangun untuk memperlambat aliran air untuk mencegah banjir besar. Hal tersebut masih dapat dibedakan menjadi 2 yaitu, Menyimpan air untuk sementara dan mengalirkannya ke aliran air hilir dan Jaga kelembapan selama mungkin agar bisa menembus ke area sekitar.

Menurut bentuk konstruksinya

Menurut ICOLD, pengertian bendungan adalah bangunan yang dibangun dengan cara menggali bahan tanpa menambahkan campuran bahan kimia lainnya, sehingga sebenarnya merupakan bahan pembentuk bendungan yang asli. Bendungan tersebut masih dapat dibedakan menjadi:

  • Bendungan homogen
    Itu adalah bendungan dengan tingkat yang sama.
  • Bendungan multi-lapis (bendungan regional, bendungan timbunan batu)
    Merupakan bendungan yang terdiri dari beberapa lapisan yaitu lapisan kedap air, zona batuan (zona kerang), lapisan batuan konvensional (retak) dan lapisan kering (zona filter).
  • Bendungan penimbunan batu dengan permukaan kedap air, bendungan urugan batu
    Ini adalah bendungan batu bertingkat dengan lapisan kedap air yang terletak di hulu bendungan. Pelapis kedap air yang umum digunakan adalah aspal dan beton bertulang.